Gamblers Daily Digest -

Esports Entertainment Group Approved for Continued Nasdaq Listing

Sebagai salah satu perusahaan esports dan taruhan online layanan lengkap yang paling mapan, Esports Entertainment telah mengukuhkan dirinya di pasar perjudian AS yang dinamis. Fokusnya pada permainan kasino online, teknologi, serta produksi permainan dan konten, telah memungkinkan merek tersebut menonjol di pasar yang semakin kompetitif.

Selama beberapa bulan terakhir, merek Esports telah mengalami pergeseran dan memilih untuk lebih fokus pada penciptaan produk dan layanan yang berharga di ruang esports yang sedang berkembang. Dunia permainan kompetitif telah menjadi fenomena global yang ditandai dengan pendapatan atlet 7 digit dan dukungan merek jutaan dolar.

Meski pasar esports terus berkembang, kinerja EEG belum sebaik yang diharapkan. Beberapa minggu yang lalu di bulan Desember, EEG hampir dihapus dari daftar di bursa saham Nasdaq. Untungnya, merek lolos dari kapak ketika Panel Dengar Pendapat Nasdaq diberikan untuk terus mendaftarkan merek di bursa dengan beberapa syarat.

Misalnya, panel sidang mengharapkan EEG untuk mempertahankan harga penawaran minimal minimal $1 selama 10 hari berturut-turut sebelum 7 Februari 2023. Selain itu, panel mengharapkan EEG untuk membuktikan bahwa ia memiliki ekuitas pemegang saham minimal minimal $2,5 juta pada bulan Maret. 31, 2023.

Per Desember 2022, EEG memiliki kapitalisasi pasar kurang dari $9 juta. EEG juga akan dipaksa untuk mematuhi beberapa ketentuan lain yang dicantumkan oleh panel yang belum dipublikasikan.

EGL Club telah membantu merek secara besar-besaran

Sejalan dengan rencana perusahaan untuk berekspansi di sektor e-gaming AS, grup hiburan esports juga meluncurkan acara barunya EGL Club Clash di platform Esports TV-nya. Acara yang tayang sejak Februari 2022 ini memiliki performa yang baik dan membantu memperkenalkan esports kepada lebih banyak orang. Acara tersebut memberikan kesempatan kepada penggemar esports untuk bermain atas nama organisasi olahraga pilihan mereka untuk membuktikan tim mana yang memiliki pemain paling terampil.

Para pemain di EGL Club Clash mewakili tim-tim mapan seperti Tampa Bay Buccaneers, LA Chargers, New England Patriots, Indianapolis Colts, dan Denver Broncos. Beberapa tim di NBA seperti Cleveland Cavaliers, serta di Major League Soccer juga masuk dalam susunan pemain.

ESTV menandatangani kemitraan eksklusif dengan EEG pada Agustus 2021 dan keduanya menikmati hubungan yang sukses sejak saat itu. Sebagai bagian dari kesepakatannya, ESTV telah membuat konten game melalui platform turnamennya yang dikenal sebagai liga game esports. Sebagai platform linier langsung 25/7 pertama yang didedikasikan khusus untuk konten esports, ESTV telah memberikan keunggulan bagi merek EEG.

Sejak kedua merek mencapai kemitraan strategis mereka, ESTV telah secara konsisten memasok EEG dengan konten multi-platform yang menampilkan atlet olahraga amatir dan mahir. ESTV telah ada sejak 2019 dan telah memasok para atlet dan penggemar esports dengan berita industri sepanjang waktu. Kesepakatan EEG dengan ESTV telah melakukan pekerjaan yang mengesankan dalam memperluas model esports menjadi tim dan liga konvensional.

EEG masih mempertimbangkan untuk menjual bisnis iGaming

Meskipun kehadiran EEG telah berkembang di ruang esports, hal yang sama tidak berlaku untuk usaha permainan kasino online-nya. Merek tersebut tidak seberuntung di ruang iGaming, di mana ia mengalami masalah seperti gagal bayar utang, kerugian operasional yang besar, dan yang terbaru, beberapa penutupan merek.

Pada Mei 2022, laporan keuangan triwulanan EEG menunjukkan bahwa merek tersebut sedang berjuang secara finansial. Sedemikian rupa sehingga eksekutif perusahaan bahkan meragukan kemampuan perusahaan untuk bertahan pada akhir tahun 2022. Laporan tersebut menambahkan bahwa EEG telah gagal untuk mempertahankan kepatuhan sejauh menyangkut beberapa perjanjian utang dan telah gagal bayar selama berbulan-bulan.

Akibatnya, merek terpaksa mengambil tindakan selama beberapa bulan terakhir dengan mengubah rencana pembayarannya, serta memangkas biaya operasional secara drastis. Untuk mengatasi beberapa tantangannya di tahun 2023, EEG juga berencana menyederhanakan produknya di pasar esports. Menurut CEO EEG yang baru diangkat, merek tersebut berencana untuk berkonsentrasi pada Perangkat Lunak sebagai teknologi berbasis Layanan yang akan disediakan di bawah merek GGCircuit.

EEG juga berencana untuk menawarkan lebih banyak turnamen egaming tatap muka pada tahun 2023 melalui merek EGL-nya, serta platform perjudian peer-to-peer. Ke depan, model aset yang lebih ringan ini diharapkan dapat membantu merek EEG untuk memanfaatkan aset esports yang ada dengan baik. Dalam laporan keuangannya, EEG juga mengumumkan akan secara agresif memangkas biaya di 7 mereknya termasuk penghapusan fungsi duplikasi.

Mereknya RedXone dan SportNation telah menghentikan perdagangan di Irlandia dan Inggris mulai November 2022. EEG secara otomatis mengakuisisi RedZone dan SportNation pada tahun 2020 ketika secara otomatis mengambil alih Argyll Entertainment yang juga mengoperasikan Fandbet di Inggris. Dengan pelepasan 2 merek, EEG memperkirakan pendapatannya akan pulih secara signifikan.

Mengingat semua kesengsaraan finansial yang disebutkan di atas, EEG juga akan fokus pada restrukturisasi bisnis iGaming-nya. Telah diumumkan bahwa mereka akan menjual bisnis kasino online Spanyolnya pada akhir Desember 2022. Merek tersebut bermaksud menggunakan hasil penjualan untuk membayar prinsipnya pada uang kertas yang dapat dikonversi.

Prospek merek tersebut di tahun 2023 juga tampak cerah dengan berita tentang potensi penggabungan grup. EEG mengungkapkan sebelum akhir tahun lalu bahwa mereka telah menerima letter of intent yang tidak mengikat dari pihak ke-3 yang tidak disebutkan namanya sehubungan dengan kemungkinan merger. Jika merger semacam itu menjadi kemungkinan, itu akan memungkinkan EEG untuk fokus pada peningkatan pendapatannya sambil menangani masalah lain yang membayangi.

Pikiran Akhir

Meskipun EEG pasti menghadapi pasang surut, merek esports tetap berharap. Perusahaan sudah membaik. Membongkar mereknya di Inggris telah membantu mengurangi biaya overhead, serta pengeluaran modal yang sedang berlangsung, yang seharusnya memungkinkan merek tersebut bertahan di masa keuangan yang sulit.

Author: Willie Sanders